5 Tips Mencegah Cedera di Bulu Tangkis

pemanasan saat badmintonAda banyak kemungkinan cedera yang bisa didapat akibat bermain bulu tangkis. Yang umum adalah nyeri punggung bawah, pergelangan kaki terkilir, siku tenis, dan robekan ligamen.

Jika Anda adalah pemain bulutangkis yang serius, Anda harus berhati-hati untuk mencegah cedera ini. Semakin intens Anda selama permainan, semakin tinggi kemungkinan Anda mengalami cedera ini.

1. Pemanasan dan Peregangan

Alasan mengapa pemain bulu tangkis profesional menghabiskan total sekitar 30 menit untuk pemanasan / pemanasan adalah karena mereka tahu risiko yang terlibat jika mereka melewatkan sesi pemanasan mereka.

Kegagalan untuk melakukan pemanasan dan peregangan sebelum berolahraga dapat menyebabkan otot tertarik. Pemanasan dan peregangan tidak hanya membantu mencegah otot tertarik; itu juga akan membantu meningkatkan kinerja Anda saat bermain.

Oleh karena itu, jangan terlalu bersemangat untuk mulai bermain ketika sudah sampai di lapangan bulu tangkis. Luangkan beberapa menit untuk melakukan pemanasan dan peregangan agar otot-otot Anda kendur dan lebih fleksibel selama sesi bulu tangkis Anda.

2. Teknik yang Benar

Penting juga bagi Anda untuk melakukan teknik bulutangkis yang benar setiap saat. Melakukan teknik yang salah tidak hanya membuat Anda tampil buruk, Anda bisa cedera!

Misalnya, lengan non raket memainkan peran yang sangat penting dalam membantu Anda menjaga keseimbangan tubuh di bulu tangkis. Penting untuk setiap saat Anda menggunakan lengan non-raket Anda untuk menyeimbangkan berat lengan raket Anda.

Jika Anda melakukan pukulan smash bulutangkis tanpa menggunakan lengan non-raket untuk menjaga keseimbangan, ada kemungkinan besar Anda akan melukai otot di sekitar pinggang, sehingga menyebabkan cedera punggung bawah.

Demikian pula, melakukan pukulan bulutangkis yang salah dapat menyebabkan Anda mengerahkan kekuatan yang tidak perlu. Ini mungkin membuat Anda menarik otot.

3. Gunakan Raket yang Benar

Menggunakan raket bulutangkis yang salah adalah penyebab umum cedera. Mintalah saran dari dealer raket atau profesional manapun tentang raket yang paling cocok untuk Anda.

Misalnya, memilih raket dengan head yang berat (power raket) bisa saja menyebabkan cedera bahu bagi pemula. Power raket sulit dikendalikan dan mengharuskan pengguna memiliki teknik pukulan bulutangkis yang baik.

4. Ketegangan String yang Benar

Mirip dengan memilih raket bulutangkis yang tepat, Anda harus menggunakan tegangan senar yang benar!

Ketegangan tali yang lebih tinggi untuk kontrol. Ketegangan senar yang lebih rendah untuk tenaga.

Sebagian besar pemain profesional menggunakan tegangan senar di atas £ 30 (tegangan sangat tinggi).

Sebaiknya Anda memilih antara 20-26 pon. Ingat, semakin tinggi tegangan senar, semakin sedikit tenaga dalam pukulan Anda. Ini menghasilkan peluang lebih tinggi untuk terluka saat mencoba menggunakan lebih banyak tenaga untuk pukulan Anda.

5. Sepatu Bulutangkis

Anda harus mendapatkan sepasang sepatu bulu tangkis. Sepatu bulutangkis dibuat khusus untuk meredam guncangan dan benturan.

Cara bermain bulutangkis berbahaya bagi penutup lutut. Anda harus mendapatkan sepatu yang merupakan peredam kejut yang baik untuk mencegah cedera pada tutup lutut dan tulang kering Anda.

6. Jangan Bermain Terlalu Lama

Terlalu banyak hal tidak baik. Ekspresi umum ini juga berlaku untuk bulu tangkis.

Bermain bulutangkis selama berjam-jam akan melukai tulang kering / tutup lutut / pergelangan kaki Anda saat Anda terus menerus menerjang ke depan untuk menerima kok.

Melompat ke depan berbahaya bagi kaki dominan Anda karena perlu menyerap semua momentum dari sepak terjang Anda. Itulah mengapa sepatu bulu tangkis yang tepat membantu mengurangi dampaknya.

Kesimpulan

Secara keseluruhan, seperti olahraga lainnya, cedera dapat dicegah dengan mudah jika Anda mengambil langkah yang diperlukan untuk mengurangi kemungkinan cedera.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *