Testimonial Mengkonversi Prospek Menjadi Pembeli

Bisnis besar mendapatkan kredibilitas instan dengan nama perusahaan atau nama merek mereka yang terkenal. Tetapi perusahaan kecil harus menciptakan kredibilitas mereka sendiri. Salah satu alat paling kuat yang dapat Anda gunakan untuk ini adalah testimoni pelanggan. Berikut adalah 5 tips untuk membantu Anda mendapatkan testimonial persuasif … dan menggunakannya untuk mengkonversi prospek menjadi pembeli.

1. Terus mengumpulkan testimonial

Mulailah dengan mengatur file untuk menyimpan komentar positif yang Anda dapatkan dari pelanggan. Banyak testimoni yang baik disembunyikan di komentar kasual yang dilakukan pelanggan selama komunikasi normal. Jangan mengabaikan komentar positif yang Anda dapatkan melalui telepon atau secara langsung. Tuliskan mereka dan tambahkan ke file Anda. Selanjutnya, cari beberapa cara Anda dapat merangsang pelanggan untuk memberi Anda testimonial. Misalnya, kirim kartu pos atau pesan email ke pelanggan terbaru yang menanyakan apa yang paling mereka sukai tentang produk atau layanan Anda. Anda akan terkejut dengan beberapa komentar bersinar yang Anda dapatkan. Anda tidak memerlukan banyak testimonial sebelum Anda dapat mulai menggunakannya. Tiga biasanya cukup kecuali pesan penjualan Anda sangat panjang.

2. Cobalah untuk mendapatkan beragam testimonial

Semua prospek dan pelanggan Anda tidak persis sama. Berbagai aspek produk dan layanan Anda cenderung menarik bagi berbagai prospek. Cobalah untuk mendapatkan testimonial yang menyebutkan berbagai hasil yang dicapai oleh pelanggan Anda. Semakin banyak manfaat yang dapat Anda ungkapkan dengan testimoni pelanggan, semakin banyak bisnis yang akan mereka hasilkan untuk Anda.

3. Beberapa testimonial lebih baik daripada yang lain

Hindari menggunakan testimonial yang tidak spesifik. Misalnya, “Saya sangat menyukai layanan Anda”, bagus untuk Anda ketahui. Tapi itu tidak akan merangsang banyak prospek untuk membeli. Sebaliknya, cari testimonial yang menggambarkan hasil spesifik. Misalnya, “Hanya dalam 2 minggu saya kehilangan 9 pound, merasa bertahun-tahun lebih muda dan masih terus menikmati makanan favorit saya.” Kesaksian itu akan memotivasi siapa pun yang ingin menurunkan berat badan untuk mendapatkan program Anda dengan cepat.

4. Dapatkan izin untuk menggunakan testimonial

Selalu dapatkan izin pelanggan Anda sebelum menggunakan testimonial mereka. Dan beri tahu mereka bagaimana mereka akan diidentifikasi dengan testimonial. Misalnya, saya biasanya memasukkan setidaknya nama pelanggan, kota dan negara (atau negara). Jika Anda menjual ke bisnis, bukan kepada individu, Anda mungkin ingin memasukkan beberapa hal lain tentang setiap pelanggan dengan testimonial mereka. Misalnya, judul pelanggan Anda, nama perusahaan, jenis industri atau apa pun yang akan menarik bagi pelanggan lain seperti mereka.

5. Sorot testimonial saat Anda menggunakannya

Anda dapat mengelompokkan semua testimonial bersama dalam surat penjualan atau halaman web Anda … terutama jika pesannya pendek. Atau Anda dapat menyebarkannya secara strategis di seluruh pesan Anda … terutama jika pesannya panjang. Tapi selalu sorot testimonial sehingga mereka menonjol dari sisa pesan Anda. Misalnya, tampilkan pada huruf miring yang tertutup dalam tanda kutip. Di halaman web Anda dapat lebih lanjut menyoroti mereka dengan warna kuning atau beberapa warna lain yang kontras dengan warna latar belakang halaman. 5 tips dalam artikel ini mengungkapkan bagaimana Anda bisa mendapatkan testimonial persuasif – dan menggunakannya dengan dampak maksimal. Mulailah menerapkan tips ini sekarang dalam bisnis Anda dan Anda akan segera mulai mengonversi lebih banyak prospek ke pembeli. Semoga artikel ini membantu !!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *