Bila Seorang Kerabat Meninggal dan Meninggalkan Hutang

kerabat meninggalKita semua pernah mendengar hanya dua hal yang dijamin dalam hidup; Kematian dan Pajak. Nah, mungkin kita bisa menambahkan Hutang ke daftar itu; Hutang, Kematian, dan Pajak atau disingkat DDT? “DDT – apakah seburuk itu,” Anda bertanya. Bisa jadi.

Tahukah Anda bahwa kebanyakan orang yang pindah ke tempat yang lebih baik meninggalkan hutang? Itu benar. Apa pepatah lama itu; “Anda tidak bisa membawanya!” Masuk akal, bukan? Anda tidak dapat mengambil aset Anda, dan dengan demikian, Anda juga tidak dapat mengambil hutang Anda. Jadi apa yang terjadi dengan semua hutang yang tertinggal di Bumi ini? Nah, itu ternyata menjadi topik yang sangat menarik.

Seberapa Sering Orang Meninggal Dengan Hutang Besar?

Hampir 75% orang Amerika yang meninggal hari ini meninggalkan hutang. Jumlah rata-rata yang terutang, tidak termasuk pinjaman rumah hampir $ 13.000. Jika kita memasukkan hipotek, hutang akan menjadi sekitar $ 61.500. Hampir 70% orang Amerika yang meninggal pada tahun 2018 memiliki hutang kartu kredit. Pinjaman mobil dimiliki oleh 25% dari mereka yang meninggal. Ternyata 6% berutang uang untuk pinjaman mahasiswa, jumlah yang meningkat setiap tahun menurut Experian dan credit.com.

Apakah statistik ini mengejutkan Anda? Seharusnya tidak. Rata-rata orang benar-benar tidak memiliki tabungan, pinjaman mobil, dan hutang kartu kredit sekitar $ 10.000. Kebanyakan orang bahkan tidak memiliki ponsel pintar mereka secara langsung, melainkan membayar bulanan di atas tagihan layanan seluler mereka. Jika ini Anda, Anda termasuk mayoritas, dan masih dianggap kelas menengah. Anda tidak perlu terkejut ketika orang yang Anda cintai lewat dan Anda mengetahui bahwa mereka berada di perahu yang sama dengan Anda sekarang.

Siapa yang Bertanggung Jawab atas Semua Hutang Ini Saat Seseorang Meninggal?

Jangan khawatir ahli waris biasanya bukanlah orang yang sekarang berhutang. Kekayaan orang yang meninggal sekarang bertanggung jawab atas utangnya. Namun, ini bisa sangat mempengaruhi warisan Anda karena kreditor dibayar lebih dulu. Ada aturan untuk menyelesaikan sebuah perkebunan, dan aturan menentukan berapa banyak yang harus dibayar untuk hutang terhadap perkebunan itu. Sebagian besar tergantung pada negara bagian yang diklaim almarhum sebagai tempat tinggal mereka, nilai total harta, dan jenis utang yang masih terutang.

Jika seseorang meninggal karena lebih dari aset mereka, seorang ahli waris dapat ‘menolak untuk menerima’ warisan mereka, dan dengan demikian, mereka tidak akan menerima uang, tetapi juga tidak bertanggung jawab atas hutang apa pun. Di sisi lain, jika seseorang meninggal dan mereka memiliki lebih banyak aset daripada kewajiban, maka mungkin beberapa dari aset tersebut perlu dijual untuk melunasi hutangnya. Dalam hal ini, ahli waris akan mendapatkan selisih (dikurangi biaya administrasi untuk mengeksekusi harta warisan dan pajak yang terutang).

Tak perlu dikatakan, masuk akal untuk memiliki kemauan dan rencana sebelum Anda mati. Tentu saja, hal ini tidak selalu berjalan lancar, karena tidak ada yang benar-benar tahu kapan atau dalam banyak kasus bagaimana mereka akan mati.

Bagaimana Jika Pasangan Anda Meninggal – Apakah Anda Berutang pada Mereka?

Nah, dalam kasus pasangan yang masih hidup, itu menjadi situasi yang sama sekali berbeda. Sekali lagi, tidak masalah di mana Anda tinggal, misalnya, negara bagian ‘properti komunitas’. Dalam kasus seperti itu, Anda dapat bertanggung jawab atas hutang tersebut meskipun hanya atas nama pasangan Anda, dan ‘jika’ hutang tersebut diambil selama perkawinan.

Seringkali kreditor akan bersandar sedikit lebih keras pada anggota keluarga yang masih hidup untuk mencoba mendapatkan bayaran. Kreditor mungkin juga menyewa agen penagihan untuk mencoba menagih hutang. Ini bisa menjadi masalah ketika Anda sudah berada dalam keadaan emosional, karena mereka berusaha membuat Anda berkomitmen untuk membayar hutang yang terhutang, bahkan jika Anda tidak bertanggung jawab.

Jika Anda merasa tertekan untuk membayar hutang yang menurut Anda tidak Anda miliki, Anda perlu mencari bantuan pengacara yang mengetahui hukum dan membantu menjelaskan kepada Anda hak-hak Anda. Ada firma hukum di luar sana untuk membantu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *