8 Langkah untuk Menyembuhkan Kepanikan

panik saat memanahNamun, karena tidak ada studi ilmiah tentang kondisi yang melemahkan ini, sebagian besar dari apa yang kita pikir kita ketahui didasarkan pada pengalaman dan anggapan pribadi. Tetapi, sebagai pemburu busur, penting bagi Anda untuk memahami bahwa kondisi seperti itu memang ada dan bahwa, meskipun Anda saat ini tidak mengalami gejala apa pun, ada langkah-langkah yang dapat diambil untuk meringankan sindrom Anda jika tiba-tiba muncul. mengembangkan.

Jadi, apa itu target panic dan bagaimana Anda melewatinya? Nah, sekali lagi, karena tidak ada studi ilmiah yang pasti tentang subjek ini, tidak ada definisi yang jelas tentang apa sebenarnya target panik itu atau apa penyebabnya, tetapi beberapa gejala yang secara umum dikenali adalah: ketidakmampuan untuk memasang pin pengamat di pusat target, membeku di atas atau di bawah target (biasanya di bawah), ketidakmampuan untuk melepaskan panah pada target, menyentak pelatuk alih-alih menekannya atau mencapai pelepasan kejutan dan, yang tidak kalah pentingnya, “mengemudi dengan menembak” di mana pemanah menyentakkan pelatuk pada alat bantu pelepasnya saat bidik melayang melewati target yang dimaksudkan.

Namun, meskipun kami tidak mengetahui penyebab pasti dari kepanikan target, konsensus umum di antara pemanah adalah bahwa hal itu disebabkan oleh kecemasan mengenai beberapa aspek dari proses pengambilan gambar dan oleh karena itu, meskipun tidak terbukti secara klinis untuk berhasil, langkah-langkah berikut didasarkan secara longgar atas proses desensitisasi sistematis:

1. Belajar menembak dengan alat bantu pelepas gaya engsel

Diyakini bahwa antisipasi tembakan adalah salah satu penyebab utama panik target. Dengan demikian, alat bantu pelepas gaya engsel (alias “pelepas tegangan punggung”) secara khusus dirancang untuk menyebabkan pelepasan menjadi kejutan bagi pemanah. Namun, saat pertama kali belajar menggunakan jenis pelepasan ini, Anda harus menggunakan tali yang dipegang di busur, bukan busur.

2. Tembak busur Anda dengan mata tertutup

Meskipun kami sering berusaha keras untuk melakukannya, tidak ada yang bisa memegang busur dengan stabil saat undian penuh. Oleh karena itu, langkah kedua untuk menghilangkan kecemasan terhadap tembakan adalah memotret dengan mata tertutup. Jadi, mulailah dengan mendapatkan target besar dan secara signifikan mengurangi berat undian busur Anda. Kemudian, posisikan diri Anda pada jarak pendek dari target (3 hingga 5 kaki), tancapkan anak panah, tarik busur Anda, dan bidik sambil fokus pada bidik. Kemudian, tutup kedua mata, rileks, dan lepaskan senar sambil berkonsentrasi pada sensasi bidikan. Ulangi sampai Anda merasa nyaman.

3. Bidik busur kosong

Karena bidikan sering berfungsi sebagai pengalih perhatian, langkah selanjutnya adalah menghilangkan pemandangan dan berkonsentrasi sepenuhnya pada nuansa bidikan. Jadi, tetaplah dekat dengan target dan fokus pada bagaimana busur terasa di tangan Anda dan bagaimana rasanya saat Anda menggambar dan melepaskan tali dengan mata terbuka. Juga, bayangkan Anda mengikuti panah dalam penerbangannya menuju sasaran.

4. Tembak dengan penglihatan dan target

Selanjutnya, Anda perlu memperkenalkan penglihatan dan target. Tapi, Anda tidak ingin benar-benar membidik dulu! Alih-alih, tempatkan wajah target baru pada target Anda, ganti pemandangan pada busur Anda, dan sesuaikan ke atas sehingga panah Anda tidak akan mengenai pusat target. Kemudian, berdirilah dekat dengan target (3 hingga 5 kaki), tarik busur Anda, letakkan pin pengamat di tengah sepuluh ring, dan tembak satu panah berulang kali. Namun, alih-alih berkonsentrasi pada bidikan dan menahan busur dengan mantap, biarkan busur melayang dan sebaliknya konsentrasikan pada nuansa bidikan saat Anda melepaskan panah seperti yang dijelaskan di langkah sebelumnya.

5. Kembali ke titik 5 yard dan bidik

Untuk langkah ini, Anda harus mundur ke lima yard, menghadapi target, menembakkan anak panah, menarik busur, dan mengarahkan ke tengah target. Tapi, JANGAN TEMBAK! Alih-alih, cukup bidik target selama 15 detik sambil berkonsentrasi menjaga pin di tengah sepuluh ring dan kemudian kendurkan undian Anda selama 30 detik. Kemudian, lakukan langkah ini berulang kali.

6. Tembak pada jarak 5 yard

Untuk langkah ini, Anda harus berdiri kira-kira lima meter dari target, menembakkan anak panah, menarik busur Anda, dan membidik ke tengah target seperti pada langkah sebelumnya tetapi, dalam langkah ini Anda benar-benar akan menembakkan panah ke target. Namun demikian, karena pandangan Anda telah disesuaikan jauh ke atas, panah Anda akan mengenai target jauh di bawah titik bidik Anda yang akan memungkinkan Anda untuk berkonsentrasi pada nuansa tembakan daripada menembak kelompok yang ketat. Kemudian, ulangi proses ini pada sepuluh, lima belas, dan dua puluh yard sampai Anda merasa nyaman.

7. Mengejar skor

Dalam langkah ini, Anda akan menggunakan semua yang telah Anda pelajari di setiap langkah sebelumnya, tetapi dalam langkah ini, Anda sebenarnya akan berusaha mencapai kelompok yang ketat. Dengan demikian, mundur hingga lima yard dan sesuaikan kembali pandangan Anda sehingga panah Anda mengenai pusat target saat Anda membidiknya. Kemudian, hadapi target, lakukan panah, tarik busur Anda, dan bidik sambil mencoba untuk menjaga bidik di tengah dari sepuluh ring. Namun demikian, fokus utama Anda haruslah pada nuansa bidikan, termasuk bentuk pemotretan yang benar, saat Anda melepaskan panah; bukan pin penglihatan seperti yang Anda harapkan.

8. Transisi kembali ke alat bantu pelepas awal Anda dan angkat beban

Setelah Anda merasa nyaman dengan tujuh langkah sebelumnya, Anda kemudian siap untuk beralih kembali ke bobot tarikan awal dan pelepasan beban. Jadi, mulailah dengan menjaga bobot undian Anda tetap rendah dan posisikan diri Anda pada jarak lima yard dari target. Kemudian, tarik busur Anda menggunakan alat bantu pelepas asli Anda dan bidik ke tengah dari sepuluh ring tetapi, alih-alih berkonsentrasi pada pin penglihatan, alih-alih berkonsentrasilah pada nuansa tembakan saat Anda mengarahkan pelatuk. Kemudian, setelah Anda merasa nyaman dengan alat bantu pelepas asli Anda, kembalikan busur Anda ke bobot tarikan aslinya sambil terus rileks dan berkonsentrasilah pada nuansa bidikan saat Anda melepaskan panah dengan posisi tepat dari bidik menjadi perhatian sekunder.

Jadi, jika Anda adalah salah satu dari sekian banyak pemanah yang pernah atau sedang bergumul dengan target panik, maka jangan takut karena, alih-alih terpaksa melepaskan olahraga favorit Anda, yang Anda butuhkan hanyalah sedikit mental. pelatihan ulang! Jadi, meskipun tidak terbukti secara klinis, delapan langkah yang disebutkan di atas pasti akan membantu mengurangi dan menjauhkan Anda dari kecemasan terkait proses pengambilan gambar. Dengan begitu, Anda dapat bersantai dan berkonsentrasi pada nuansa bidikan dengan pertimbangan seperti memilih titik bidik yang benar dan saat yang tepat untuk melepaskan senar menjadi perhatian sekunder, meskipun tetap penting. Hanya saja, bukan seluruh fokus Anda!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *