3 Kesalahan Utama UX yang Harus Dihindari Saat Merancang Aplikasi Seluler

ux dan ui yang dibutuhkan smartphoneTidak memiliki aplikasi sama sekali selalu lebih baik daripada memiliki aplikasi seluler yang berfungsi buruk dan berantakan. Sebagian besar waktu, pengguna lebih suka menggunakan aplikasi yang memuat cepat. Sudah lama berlalu adalah hari-hari ketika orang dulu berpikir bahwa hanya aplikasi kaya fitur yang bisa mendapatkan kesuksesan yang menguntungkan di pasar. Saat ini, pengguna tidak hanya peduli dengan fitur, mereka membutuhkan aplikasi yang cepat, mereka mencari aplikasi yang memberikan navigasi yang mulus, UX yang mengesankan, dan sebagainya. Berikut adalah daftar kesalahan UX yang biasanya dibuat saat merancang aplikasi seluler yang efektif. Selain itu, Anda akan mendapatkan panduan bagaimana menghindari masalah tersebut.

# 1 Membuat Tampilan Terlalu Banyak Ramai

Jika Anda memiliki banyak ide kreatif, menggabungkan semuanya menjadi satu aplikasi hanya akan membuatnya menjadi terlalu padat. Ini tidak hanya akan membuat semuanya menjadi berantakan tetapi pengguna mungkin bingung mana yang tidak dapat diterima untuk aplikasi seluler yang efektif. Selain itu, terlalu banyak dari semuanya akan memperlambat kecepatan aplikasi Anda yang bahkan lebih dibenci pengguna!

Oleh karena itu, disarankan untuk tidak menjauh dari satu-satunya tujuan pembuatan aplikasi. Anda harus lebih memperhatikan kombinasi UX dan UI yang mengesankan. Ilustrasi yang lugas, tampilan yang bersih sambil merangkul teknologi mutakhir untuk meningkatkan kegunaan dan efektivitas aplikasi seluler Anda dapat menghasilkan kesuksesan bisnis yang bermanfaat.

# 2 Berpikir Baik UX hanyalah Tanggung Jawab Desainer

Secara teknis, perancang aplikasi seluler bertanggung jawab untuk menyediakan UX yang mengesankan. Namun, Anda akan membuat kesalahan total jika Anda tidak berpikir untuk membuat UX ini lebih baik dengan bantuan upaya kolektif dari seluruh tim pengembangan aplikasi. Saat proses pengembangan aplikasi dimulai, bersama dengan perancang dan pengembang, manajer proyek dan analis juga mengambil bagian dari awal. Saat merancang aplikasi, selain dari para desainer, semua anggota ini seperti pengguna sederhana, yang dapat memberikan umpan balik yang jujur ‚Äč‚Äčtentang aspek pengalaman pengguna. Menggunakan umpan balik ini membuat peningkatan yang diperlukan di UX menjadi sangat mudah.

# 3 Ikon Tanpa Label

Anda tidak boleh membuat kesalahan dengan berpikir bahwa pengguna Anda akan memahami segalanya hanya dengan melihat ikon yang ada di aplikasi. Ya, ikon populer seperti ‘home’, ‘settings’, ‘search’, ‘back’ dll tidak masalah. Pengguna sangat mengetahui ikon dasar semacam itu. Namun, jika Anda menggunakan ikon ubahsuaian apa pun di aplikasi seluler Anda, Anda tidak boleh lupa untuk menambahkan label yang sesuai padanya. Ini akan membantu pengguna untuk memahami fungsionalitas ikon tertentu itu. Ikon apa pun yang tidak berlabel akan membuat pengguna bingung.

Terlepas dari aspek-aspek yang disebutkan di atas, menempatkan terlalu banyak konten adalah kesalahan lain yang biasanya dilakukan saat ini. Ya, memberikan konten berkualitas terbaik jelas menghargai, tetapi terlalu banyak konten dapat merusak permainan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *