Tekanan Sosial pada Olahragawan

Tekanan Sosial pada OlahragawanPertandingan Olimpiade di Rio berakhir dengan banyak keinginan yang bertentangan dengan harapan dari negara terpadat kedua di dunia. India mengantongi dua medali dan sekali lagi membuktikan konsistensinya dalam memberikan hasil yang buruk di Olimpiade.

Melihat burung emas meledak tanpa nafsu di tengah-tengah pertandingan, perdana menteri India memberikan slogan barunya “anak yang ceria berkembang” tetapi di negara di mana tag line berbunyi “anak yang suka bermain akan dipukuli” Anda hampir tidak dapat mengharapkan apa pun lebih baik.

Ketika para geek ditampilkan di balik tumpukan buku, memiliki kesehatan yang buruk dan kacamata berbingkai tanduk sementara bagian masyarakat yang miskin melambangkan anak-anak compang-camping yang lebih fokus pada olahraga daripada melakukan pekerjaan rumah.

Olahraga selalu dilihat sebagai perkembangan yang sehat untuk anak-anak, tetapi ketika menganggapnya sebagai sebuah profesi, hal-hal mungkin tidak begitu mendukung baik dari keluarga maupun masyarakat. Dianggap bahwa seseorang mengadopsi olahraga hanya karena kurangnya kecerdasan, latar belakang keluarga yang buruk atau di ambang pengangguran.

Tren mata pelajaran pilihan yang berkembang menunjukkan pendaftaran yang luar biasa dalam aliran sains dan perdagangan yang menunjukkan bahwa orang tua ingin anak mereka menjadi dokter dan insinyur daripada olahragawan.

Ketika ditanya mengapa dia tidak mengizinkan putranya menjadi pemain kriket, Raju menjawab “di sini tidak ada ruang lingkup olahraga di negara kita, tingkat keberhasilannya sangat rendah, ada beberapa yang berhasil tetapi yang saya khawatirkan adalah sisanya.”

Para peneliti menemukan bahwa kriteria seleksi yang kaku, kurangnya jaminan kerja dalam bentuk apapun, dan masa kerja yang rendah merupakan faktor-faktor yang membutuhkan perhatian khusus dari pemerintah.

Rashid Ali, mantan pelari Olimpiade yang mengemudikan becak mobil akhir-akhir ini berkata, “Saya hanya mendapat sedikit atau bahkan tidak ada dukungan dari pemerintah, dedikasi saya selama sepuluh tahun pada olahraga telah sia-sia. Saya pikir saya bisa memilih untuk belajar dan mendapatkan pekerjaan pemerintah daripada berada di usia lanjut dan tidak punya tempat tujuan sekarang. “

Namanya bisa berbeda, tapi ceritanya tetap sama. Industri olahraga tampaknya menderita dari fenomena compang-camping menjadi kekayaan dan memiliki berbagai kelemahan, termasuk peran gender perempuan dan laki-laki yang telah mempersempit partisipasi perempuan dalam olahraga yang didominasi laki-laki seperti angkat besi, gulat dan tinju.

Kurangnya dana yang dibutuhkan untuk peralatan olah raga, prasarana, pelayanan esensial seperti perawatan kesehatan dan penyediaan komoditas lain yang diperlukan semakin menghalangi olahragawan untuk mengungkap potensi fungsinya.

Kurangnya partisipasi masyarakat dalam olahraga menjadi perhatian utama dan perlu dicari penyelesaiannya melalui langkah-langkah tepat yang diambil oleh pemerintah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *