Mengucapkan Kembali Rasa Terima Kasih

keluargaKetika ibuku meninggal, aku “mewarisi” kotak foto hitam putih. Banyak dari mereka menunjukkan tentara berseragam dengan tangan di sekelilingnya. Saya benar-benar tidak tahu siapa orang-orang ini tetapi ingat kisah-kisah hebat yang dia ceritakan tentang berapa banyak temannya yang pergi berperang dan tidak pernah kembali. Mereka berkomitmen untuk melayani negara kami dan melihat negeri lain, tetapi pada saat yang sama, seperti kebanyakan pemuda, naif tentang harga yang akan mereka bayar. Faktanya, banyak kota kecil Saskatchewan kehilangan banyak sekali dan cenotaph dengan nama terukir mereka didirikan untuk mengenang.

Ibu selalu bersyukur atas pekerjaan Palang Merah. Dia mengajar di sekolah selama tiga puluh lima tahun dan sepanjang karirnya dia menghormati organisasi ini atas pekerjaan yang mereka lakukan selama perang.

Saya tidak akan pernah melupakan proyek yang dia dirikan untuk mengumpulkan uang bagi Palang Merah hanya dengan menggunakan beberapa barang dan kelas dua anak usia tujuh tahun.

Apakah Anda ingat keranjang apel kayu kuno yang biasa ditemukan di toko bahan makanan? Nah, ibu akan menempatkan setengah lusin barang kecil seperti bubuk jelly, sup kaleng, atau bungkusan kecil kue ke dalam keranjang. Dia menggunakan spidol untuk menuliskan harga pada setiap barang. Kemudian dia menyiapkan surat untuk ditambahkan ke keranjang. Dinyatakan bahwa anak-anak mengumpulkan uang untuk dikirim ke Palang Merah dan mendorong setiap calon pembeli untuk membeli satu barang, memasukkan jumlah yang disebutkan ke dalam wadah kecil di keranjang dan mengganti barang itu dengan satu dari dapur mereka sendiri.

Anak-anak sangat bersemangat untuk mendapatkan giliran membawa pulang “keranjang keliling” pada malam hari sehingga mereka dapat memajang lingkungan sekitar mereka. Dia memberikan tugas secara berpasangan dan memastikan bahwa mereka mengerti bagaimana bersikap sopan dan jelas tentang tugas mereka.

Selama bertahun-tahun, anak-anak mengumpulkan ribuan dolar dan Palang Merah selalu mengirimkan ucapan terima kasih mereka dengan foto kursi roda yang dibeli dengan uang tersebut. Ibu akan menempelkannya di papan buletin di kelas sehingga anak-anak akan memahami pentingnya pekerjaan mereka.

Proyek ini mempromosikan begitu banyak keterampilan dan nilai bagi anak-anak selain manfaat bagi Palang Merah.

Ide ibu dan ceritanya yang luar biasa tentang tentara yang berjuang untuk kebebasan kami tetap ada bersama saya sepanjang hidup saya.

Sebagai seorang psikolog, saya merasa terhormat untuk bekerja dengan para veteran yang telah kembali dari pertempuran dengan membawa luka perang dalam pikiran dan hati mereka.

11 November adalah hari yang sangat penting. Pastikan Anda meluangkan waktu untuk mengingatkan diri sendiri dengan tenang bahwa kebebasan kita bukanlah hadiah gratis. Harganya sangat mahal untuk begitu banyak orang dan kami tidak akan pernah bisa membayar harga secara penuh. Namun, Anda bisa menjadi seperti Ibu dan mencari cara untuk membalas – bahkan dengan cara yang kecil.

Pikirkan cara agar Anda dapat membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik dan merangkai tindakan Anda dengan rasa syukur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *