2 Mitos Yang Dapat Menghancurkan Penyedia Layanan Dukungan IT Terkelola Start-Up

it terkelola star upPasar layanan TI yang dikelola tumbuh dengan cepat, dan tampaknya pertumbuhan ini masih jauh dari akhirnya. Seiring dengan berlanjutnya kisah pertumbuhan ini, semakin banyak pemain pasar baru akan mendapatkan tempat mereka sendiri di pasar esok hari asalkan mereka tidak menjadi korban dua mitos.

Namun, karena persaingan yang tinggi, ada banyak penyedia layanan dukungan TI terkelola yang gagal karena mereka percaya pada asumsi atau mitos yang salah; mitos-mitos ini, selanjutnya, mengarah pada konsekuensi bencana dan kesalahan kritis. Kami, melalui posting ini, memberi Anda, Penyedia Layanan Terkelola (MSP), yang merendahkan beberapa mitos paling umum. Di sini mereka.

Jika kita sudah membuatnya, mereka akan datang

Setiap start-up MSP, pada umumnya, memiliki orang-orang teknis yang tidak memiliki banyak pengalaman di dunia nyata; mereka mungkin memiliki keahlian. Sering kali, MSP ini dibuka oleh mereka yang baru saja menyelesaikan teknik mereka di bidang ilmu komputer atau teknologi informasi. Mereka mungkin adalah ace perguruan tinggi, tetapi ini adalah permainan bola yang sama sekali berbeda di luar empat dinding universitas. Dan bahkan jika mereka memiliki bakat, mereka mencoba untuk tidak berpikir sebelum berinvestasi dalam teknologi mutakhir. Kadang-kadang, bahkan bagian teknologi yang paling maju mungkin tidak didukung oleh klien. Namun, sebelum berinvestasi pada teknologi baru, para wirausahawan ini memiliki satu pendapat mendasar: Jika kami telah membangunnya, mereka (klien) akan datang dan mendapatkannya. Itu adalah salah satu mitos terbesar yang harus dibantah saat ini. Sebaliknya, semua pemain baru ini harus berinvestasi pada sesuatu yang sudah ada; berinvestasi dalam teknologi masa depan tidak pernah masuk akal karena itu adalah sesuatu yang tidak akan diadopsi oleh klien Anda dalam waktu dekat.

Kami tidak membutuhkan proses dan orang karena kami telah mendapatkan alatnya

Itu adalah mitos nomor dua dan sesuatu yang telah menjadi alasan mengapa beberapa MSP baru menatap ke arah laras senjata. Karena penyedia layanan TI yang dikelola memiliki latar belakang teknologi, mereka merasa relatif lebih sederhana untuk mengasumsikan bahwa mereka dapat melakukan semuanya dengan bantuan alat canggih dan bahwa mereka tidak memerlukan tenaga kerja atau proses apa pun. Namun, bukan itu masalahnya. Keahlian pemilik saja sangat tidak cukup untuk mengelola banyak klien; jadi untuk tujuan itu, akan bermanfaat untuk memiliki lebih banyak orang. Selain itu, ada kebutuhan proses yang tidak dapat disangkal karena proses tersebut penting untuk memelihara atau menyalurkan alur kerja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *